Rabu, 28 September 2011

Semakin Menggila

Eheeeem...
Eheeeeeemmm...

Cek, cek, cek... Cek satu, cek dua, cek tiga.... Cek, cek, ceeeek...
Yaps, sementara ini suara masih rada bindeng tapi it's okay lah... Gimana pun suaranya, mau berbindeng-bindeng ria alias serak-serak tsunami tapi gada airnya #eh, ataupun mulus-mulus tanpa tandus [yang ini maksa] kayak jalan Tol Cipularang... Apapun itu, minumnya teh botol sosro saya tentunya masih bisa buat sedikit corat-coret gajelas di blog acakadul bin ambarayah ini... Hoooaaaaaah... :o

Diawali sama acara negliat bangkai kupu-kupu tamu yang digembrong semut [ini kupu-kupu, beberapa hari nemplok terus di kamar saya], mari kita mulai bicara ngalor ngidul di postingan ini :D



Hheheheee, kagek ga ngeliat tampilan blog super-duper simpel hasil oprak-oprek saya sekarang ini? Kalo ga kaget, berarti normal ya... Soalnya emang bener biasa aja ini blog walopun udah selama 2 hari ke belakang nyobain diupgrade sebisa-bisanya saya... *nangis di pojokan
Tapi segini mah udah lumayan deng, bagus da kata saya mah... Header hasil ngelukis editing semaleman di Photoshop akhirnya bisa dengan bangga saya pampang disitu [ada bonus foto narsis saya disitu]... Hhahhaaa :D

Oiya, sebenernya sih maksud saya sekarang posting tuh bukan buat cerita itu... Cuma intermezzo kecil-kecilan sebelum kita menyantap maincourse-nya [menu kali ini ayam bakar madu]... Tau ga apa yang saya masud di judul postingan ini "Semakin Menggila"? Yang jelas bukan ngomongin Si Elon [nama orang gila yang suka mondar-mandir di daerah saya], apalagi saya itu tuh... Ini tuh ya, ngomongin soal B to the A to the T to the U to the K, alias FLU !!! Eh salah, Batuk maksudnya...

Kenapa Batuk???

Jadi gini, dari 3 hari ke belakang ini saya diteror sama tuh penyakit yang disebabin sama bakteri [aduh, lupa namanya] itu... Bikin gaenak tidur dah, sumpah... Bawaanya tuh pengen minum melulu [apa hubungannya?]... Yah pokoknya gitu lah, gaenak gitu tuh... Walhasil, tadi pagi si mamah [maksudnya ibu saya] nyuruh buat periksa ke Puskesmas...

Ah, tidak!!! Kenapa kudu Puskesmas sih???

Bukan apa-apa, sebenernya ada pengalaman menyebalkan yang pernah saya alamin waktu dulu ke Puskesmas... Bayangin aja, dari jam 8 saya udah nunggu, duduk-duduk gajelas di ruang tunggu, mondar-mandir nungguin giliran dipanggil, eeeeeeh sampe jam 11 malah gadipanggil-panggil... Heran ga tuh??? Soalnya orang yang datengnya abis saya aja udah selesai diperiksa... Dan tahukah anda saudara-saudara?! Si ibu yang di loket pendaftarannya kelupaan ngasih form periksa saya ke ruang periksa, jadi mau sampe lumutan juga saya gakan diperiksa itu mah... Huhuhuuuu -,- Bener-bener menyebalkan... Makanya jadi males tuh ke Puskemas...

Tapi gara-gara udah dapet ultimatum ke-sekian sekaligus diingetin sama kejadian saya yang sakit sampe dirawat di rumah sakit, akhirnya berangkat juga deh sambil ogah-ogahan soalnya kudu jalan kaki [jarak rumah ke Puskesmasnya lumayan deket sih]...

Eh, tapi tau ga? Ada hikmahnya juga loh saya ke Puskesmas jalan kaki... Ternyata di salah satu sudut wahangan atau hawangan alias sungai kecil yang saya lewatin, saya nemuin satu kuncup si kecil "DANDELION" [sorak-sorak sambil salto]... Iya, si bunga rumput yang warnanya kuning yang beberapa bulan ini jadi primadona saya buat dicari-cari ternyata ada gajauh dari rumah [ah, kemana aja ya saya sampe gatau]... Dikarenakan gabawa hape kamera, akhirnya itu Dandelion dilewat gitu aja deh... Ternyata gacuma satu kuncup, ada 2 malah lebih... Heheheee... Walhasil, pulang dari Puskesmas selain bawa obat-obat yang seabrek kayak gini,


juga galupa bawa si kuncup kuning Dandelion ini :D Hhahahaaa... Bahagianya -3-


Yahsudahlah, dikarenakan beberapa saat lagi udah waktunya saya minum obat, so pamitan dulu ah... Semoga bisa mengambil hikmah dari kejadian yang saya alami ya [kejadian apaan ya? --a]

Stay calm and Keep Smile, eperibodih :D

Minggu, 18 September 2011

Watashi wa Shirokawa Natsuyoki desu

はじめまして。わたし の なまえ は しろかわ なつよき です。にほん に すんで います。どうぞ よろしく。


"Hai. Nama saya Shirokawa Natsuyoki. Saya berasal dari Jepang. Salam kenal".


Cieeeh... Yang udah bisa pake bahasa Jepang mah gaya euy... Mukaddimah postingannya jadi pake tulisan Hiragana deh (semoga di PC laen bisa kebaca itu tulisan)... Hhahahaaaa :D Tau ga kenapa postingan ini jadi berbau Ayam Kate gini? Pasti ga tau dong, iya kan, iya dong? Ya iyalah ga akan tau, secara gitu saya aja belum ngasih tau... Eh?

Jadi gini nih, saya ceritain ya asal muasalnya postingan ini beraroma Romusha gini... Bukan gara-gara saya pindah kuliah ke Jepang, bukaaan... Postingan ini spesial, mau ngasih tau kalo bentar lagi saya bakal nge-realese serial komik digital pertama saya... Tau ga judulnya apa?

Judulnya adaaalaaaaaah *pake gaya fitrop ditambah backsound drumband keras . . . . .

"NATSU" atau  なつ

Keren ya, judulnya... Judul ini saya ambil dari nama tokoh utamanya, Shirokawa Natsuyoki (しろかわ なつよき)... Kalo diartiin, sebenernya Shirokawa Natsuyoki itu maknanya Shiro = putih, Kawa = sungai, Natsu = musim panas, Yoki = baik... Kalo digabung jadinya, Sungai Putih di Musim Panas yang Baik (cuma saya yang tau maksudnya)... Hhahahaaa :D

Serial komik NATSU ini sebenernya bukan komik pertama yang saya bikin... Masih banyak komik-komik lain yang sempet saya bikin dari pas saya SD dulu, misalnya aja "Deer Cross", "Pamon", "Bear Family", "Card Game Battle Adventure", sama satu lagi saya lupa belum ngasih judul pokoknya mah tentang bola-bola gitu deh... Nah komik NATSU ini punya kehormatan buat jadi serial komik pertama saya yang bakal dibikin ke versi digital... Genre komiknya sendiri lebih ke komedi sih, singkat tapi lumayan menggelitik... HHeheheee...

Sementara ini sih, saya baru nyelesein 1 1/8 episode (beuh, dikit baget), dan itupun belum sempet saya kasih dialog... Kalo mau tau, nih saya kasih layout Cover komik NATSU asli bikinan saya sendiri...



Sedikit saya kasih gambaran ya, isi dari komik saya ini...
Tokoh utamanya di komik ini ada 4...

Yang pertama, namanya Nanda Rahman (nama ini saya ambil dari pesepakbola My Team Indonesia), biasa dipanggil Nanda... Dia anak kelas 2 SMP (kalo sekarang nyebutnya kelas 8)... Orangnya pendiem, kuper, terus ada ciri khas di rambutnya yang mengkilap dibelah samping...

Terus yang kedua, Shirokawa Natsuyoki atau Natsu... Dia ini sepupunya Nanda (ga percaya? jawabannya liat aja ntar di komiknya)... Si putih berambut jabrik kyk landak yang atraktif, gampang bergaul, pokonya bertolak belakang sama Nanda...

Yang ketiga, si botak Dwi Ayana atau biasa dipanggil Yana... Mukanya selalu keliatan serius, apalgi sama itu rambutnya yang nyaris pelontos, mendukung banget buat jadi bodyguard yang sangar abis... Pengen ikut Paskibra, tapi ga kesampean, terus pengen jadi anggota Kader Pramuka tapi males... Dia ini temen deket Nanda... Mereka sekelas...

Yang terakhir, cewe satu-satunya yang jadi tokoh utama (maksudnya yang paling sering nongol)... Namanya Putri Maharani... Kalo di rumah, dia biasa dipanggil Rani tapi kalo udah barengan sama Nanda sama Yana, namanya berubah jadi Maha... Laki banget kan? Ya emang sih, aslinya juga cewe muslimah berkerudung yang satu ini agak sedikit tomboy... Tapi dibalik itu, dia ini perhatian baget sama temen-temennya...

Nah, udah saya kenalin nih sama tokoh-tokohnya... Tinggal nanti tungguin aja launching serial komiknya, tapi bukan di blog ini... Saya bakal share di blog kembaran saya, di http://padasuatuwaktu.blogspot.com/... Jadi, pantengin terus aja ya... Pasti bakalan seru deh :D

Okeh, cukup sekian dulu ya... Leher udah lumnayan keseleo gara-gara matengin komputer seharian... Saya mau istirahat dulu, sekalian nyiapin buat realese komik NATSU episode 1...

Stay Calm and Keep Smile, Eperibodih :D

Jumat, 16 September 2011

Siapakah Ikhwan Sejati Itu ?



Bismillahirrahmaanirrahiim......
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.......

Seorang remaja pria bertanya pada ibunya: Ibu, ceritakan padaku tentang ikhwan sejati.......
Sang Ibu tersenyum dan menjawab.......

Ikhwan Sejati bukanlah dilihat dari bahunya yang kekar, tetapi dari kasih sayangnya pada orang disekitarnya....

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari suaranya yang lantang, tetapi dari kelembutannya mengatakan kebenaran.....

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari jumlah sahabat di sekitarnya, tetapi dari sikap bersahabatnya pada generasi muda bangsa ...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari bagaimana dia di hormati ditempat bekerja, tetapi bagaimana dia dihormati didalam rumah...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari kerasnya pukulan, tetapi dari sikap bijaknya memahami persoalan...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari dadanya yang bidang, tetapi dari hati yang ada dibalik itu...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari banyaknya akhwat yang memuja, tetapi komitmennya terhadap akhwat yang dicintainya...

Ikhwan sejati bukanlah dilihat dari jumlah barbel yang dibebankan, tetapi dari tabahnya dia mengahdapi lika-liku kehidupan...

Ikhwan Sejati bukanlah dilihat dari kerasnya membaca Al-Quran, tetapi dari konsistennya dia menjalankan apa yang ia baca...

....setelah itu, ia kembali bertanya...

" Siapakah yang dapat memenuhi kriteria seperti itu, Ibu ?"

Sang Ibu memberinya buku dan berkata.... "Pelajari tentang dia..." ia pun mengambil buku itu

"MUHAMMAD", judul buku yang tertulis di buku itu....
Yup,,, Rasulullah,,,sang qudwah terbaik, pemimpin terbaik, ayah penyayang dan Suami impian,,,


(hasil coppas dari notes orang ini, yang aslinya dia dapet dari sini)

Minggu, 04 September 2011

24 Kata Motivasi Terbaik

  1. Jangan tertarik kepada seseorang karena parasnya, sebab keelokan paras dapat menyesatkan. Jangan pula tertarik kepada kekayaannya, karena kekayaan dapat musnah. Tertariklah kepada seseorang yang dapat membuatmu tersenyum, karena hanya senyum yang dapat membuat hari-hari yang gelap menjadi cerah. Semoga kamu menemukan orang seperti itu.
  2. Ada saat-saat dalam hidup ketika kamu sangat merindukan seseorang, sehingga ingin hati menjemputnya dari alam mimpi dan memeluknya dalam alam nyata. Semoga kamu memimpikan orang seperti itu.
  3. Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan, pergilah ke tempat-tempat kamu ingin pergi, jadilah seperti yang kamu inginkan, karena kamu hanya memiliki satu kehidupan dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal yang ingin kamu lakukan.
  4. Semoga kamu mendapatkan kebahagiaan yang cukup untuk membuatmu baik hati, cobaan yang cukup untuk membuatmu kuat, kesedihan yang cukup untuk membuatmu manusiawi, pengharapan yang cukup untuk membuatmu bahagia dan uang yang cukup untuk membeli hadiah-hadiah.
  5. Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan. Tetapi acapkali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita.
  6. Sahabat terbaik adalah dia yang dapat duduk berayun-ayun di beranda bersamamu, tanpa mengucapkan sepatah katapun, dan kemudian kamu meninggalkannya dengan perasaan telah bercakap-cakap lama dengannya.
  7. Sungguh benar bahwa kita tidak tahu apa yang kita milik sampai kita kehilangannya, tetapi sungguh benar pula bahwa kita tidak tahu apa yang belum pernah kita miliki sampai kita mendapatkannya.
  8. Pandanglah segala sesuatu dari kacamata orang lain. Apabila hal itu menyakitkan hatimu, sangat mungkin hal itu menyakitkan hati orang itu pula.
  9. Kata-kata yang diucapkan sembarangan dapat menyulut perselisihan. Kata-kata yang kejam dapat menghancurkan suatu kehidupan. Kata-kata yang diucapkan pada tempatnya dapat meredakan ketegangan. Kata-kata yang penuh cinta dapat menyembuhkan dan memberkahi.
  10. Awal dari cinta adalah membiarkan orang yang kita cinta menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kita inginkan. Jika tidak, kita hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kita temukan di dalam dia.
  11. Orang-orang yang paling berbahagia tidak selalu memiliki hal-hal terbaik, mereka hanya berusaha menjadikan yang terbaik dari setiap hal yang hadir dalam hidupnya.
  12. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dengan beberapa orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas karunia itu.
  13. Hanya diperlukan waktu semenit untuk menaksir seseorang, sejam untuk menyukai seseorang dan sehari untuk mencintai seseorang tetapi diperlukan waktu seumur hidup untuk melupakan seseorang.
  14. Kebahagiaan tersedia bagi mereka yang menangis, mereka yang disakiti hatinya, mereka yang mencari dan mereka yang mencoba. Karena hanya mereka itulah yang menghargai pentingnya orang-orang yang pernah hadir dalam hidup mereka.
  15. Cinta adalah jika kamu kehilangan rasa, gairah, romantika dan masih tetap peduli padanya.
  16. Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat berarti bagimu dan mendapati pada akhirnya bahwa tidak demikian adanya dan kamu harus melepaskannya.
  17. Cinta dimulai dengan sebuah senyuman, bertumbuh dengan sebuah ciuman dan berakhir dengan tetesan air mata.
  18. Cinta datang kepada mereka yang masih berharap sekalipun pernah dikecewakan, kepada mereka yang masih percaya sekalipun pernah dikhianati, kepada mereka yang masih mencintai sekalipun pernah disakiti hatinya.
  19. Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi yang lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan tidak pernah memiliki keberanian untuk mengutarakan cintamu kepadanya.
  20. Masa depan yang cerah selalu tergantung kepada masa lalu yang dilupakan, kamu tidak dapat hidup terus dengan baik jika kamu tidak melupakan kegagalan dan sakit hati di masa lalu.
  21. Jangan pernah mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mau mencoba, jangan pernah menyerah jika kamu masih merasa sanggup jangan pernah mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.
  22. Memberikan seluruh cintamu kepada seseorang bukanlah jaminan dia akan membalas cintamu! Jangan mengharapkan balasan cinta, tunggulah sampai cinta berkembang di hatinya, tetapi jika tidak, berbahagialah karena cinta tumbuh di hatimu.
  23. Ada hal-hal yang sangat ingin kamu dengar tetapi tidak akan pernah kamu dengar dari orang yang kamu harapkan untuk mengatakannya. Namun demikian janganlah menulikan telinga untuk mendengar dari orang yang mengatakannya dengan sepenuh hati.
  24. Waktu kamu lahir, kamu menangis dan orang-orang di sekelilingmu tersenyum - jalanilah hidupmu sehingga pada waktu kamu meninggal, kamu tersenyum dan orang-orang di sekelilingmu menangis.

(Hasil coppas dari notes orang ini)

Kamis, 01 September 2011

Lima Ratus Tigabelas Tahun yang Lalu

Happy birthday My Hometown :D Wah, udah tambah tua ya, 513 tahun loh... Hhahahahaaa... Kalo diibaratin orang mah udah tua banget nih kota saya tercinta ni... Kuningan ASRI, Aman Sehat Rindang Indah, Rapi Winangun Kertarahardja...

Lambang Kab.Kuningan
 
Bangga ga jadi orang Kuningan (buat yang ngerasa orang Kuningan) ??? Harus bin kudu bangga dong... Secara, kota Yellowan (versi orang Inggris) kita tercinta ini kan kota yang super duper lengkap... Segala ada... :D

Rumah saya sebelah mana ya??? --a

Nah, di kesempatan momentum Hari Jadi Kuningan ke-513 ini, saya mau sedikit ngasih tau sejarah kota kuda yang terkenal sama tempat pariwisatanya ini... Mau tau??? Mau tau??? Nih, saya kasih :D


Sekilas Sejarah Kabupaten Kuningan (saya coppas dari tugas TIK saya pas SMA)
  1. Masa Pra sejarah
    Diperkirakan ± 3.500 tahun sebelum masehi sudah terdapat kehidupan manusia di daerah Kuningan, hal ini berdasarkan pada beberapa peninggalan kehidupan di zaman pra sejarah yang menunjukkan adanya kehidupan pada zaman Neoliticum dan batu-batu besar yang merupakan peninggalan dari kebudayaan Megaliticum. Bukti peninggalan tersebut dapat dijumpai di Kampung Cipari Kelurahan Cigugur yaitu dengan ditemukannya peninggalan pra-sejarah pada tahun 1972, berupa alat dari batu obsidian (batu kendan), pecahan-pecahan tembikar, kuburan batu, pekakas dari batu dan keramik. Sehingga diperkirakan pada masa itu terdapat pemukiman manusia yang telah memiliki kebudayaan tinggi. Hasil penelitian menunjukan bahwa Situs Cipari mengalami dua kali masa pemukiman, yaitu masa akhir Neoleticum dan awal pengenalan bahan perunggu berkisar pada tahun 1000 SM sampai dengan 500 M. Pada waktu itu masyarakat telah mengenal organisasi yang baik serta kepercayaan berupa pemujaan terhadap nenek moyang (animisme dan dinamisme). Selain itu diketemukannya pula peninggalan adat dari batu-batui besar dari zaman megaliticum.
  2. Masa Hindu
    Dalam carita Parahyangan disebutkan bahwa ada suatu pemukiman yang mempunyai kekuatan politik penuh seperti halnya sebuah negara, bernama Kuningan. Kerajaan Kuningan tersebut berdiri setelah Seuweukarma dinobatkan sebagai Raja yang kemudian bergelar Rahiyang Tangkuku atau Sang Kuku yang bersemayam di Arile atau Saunggalah. Seuweukarma menganut ajaran Dangiang Kuning dan berpegang kepada Sanghiyang Dharma (Ajaran Kitab Suci) serta Sanghiyang Riksa (sepuluh pedoman hidup). Ekspansi kekuasaan Kuningan pada zaman kekuasaan Seuweukarma menyeberang sampai ke negeri Melayu. Pada saat itu masyarakat Kuningan merasa hidup aman dan tentram di bawah pimpinan Seuweukarma yang bertahta sampai berusia lama. Berdasarkan sumber carita Parahyangan juga, bahwa sebelum Sanjaya menguasai Kerajaan Galuh, dia harus mengalahkan dulu Sang Wulan - Sang Tumanggal - dan Sang Pandawa tiga tokoh penguasa di Kuningan (= Triumvirat), yaitu tiga tokoh pemegang kendali pemerintahan di Kuningan sebagaimana konsep Tritangtu dalam konsep pemerintahan tradisional suku Sunda Buhun. Sang Wulan, Tumanggal, dan Pandawa ini menjalankan pemerintahan menurut adat tradisi waktu itu, yang bertindak sebagai Sang Rama, Sang Resi, dan Sang Ratu. Sang Rama bertindak selaku pemegang kepala adat, Sang Resi selaku pemegang kepala agama, dan Sang Ratu kepala pemerintahan. Makanya Kerajaan Kuningan waktu dikendalikan tokoh ‘Triumvirat’ ini berada dalam suasana yang gemah ripah lohjinawi, tata tentrem kerta raharja, karena masing-masing dijalankan oleh orang yang ahli di bidangnya. Tata aturan hukum/masalah adat selalu dijalankan adan ditaati, masalah kepercayaan / agama begitu juga pemerintahannya. Semuanya sejalan beriringan selangkah dan seirama.
    Ketika Kuningan diperintah Resiguru Demunawan pun (menantu Sang Pandawa), Kerajaan Kuningan memiliki status sebagai Kerajaan Agama (Hindu). Hal ini nampak dari ajaran-ajaran Resiguru Demunawan yang mengajarkan ilmu Dangiang Kuning - keparamartaan, sehingga Kuningan waktu menjadi sangat terkenal. Dalam naskah carita Parahyangan disebutkan kejayaan Kuningan waktu diperintah Resiguru Demunawan atau dikenal dengan nama lain Sang Seuweukarma (penguasa/pemegang Hukum) atau Sang Ranghyangtang Kuku/Sang Kuku, kebesaran Kuningan melebihi atau sebanding dengan Kebesaran Galuh dan Sunda (Pakuan). Kekuasaannya meliputi Melayu, Tuntang, Balitar, dan sebagainya. Hanya ada 3 nama tokoh raja di Jawa Barat yang berpredikat Rajaresi, arti seorang pemimpin pemerintahan dan sekaligus ahli agama (resi). Mereka itu adalah:
    - Resi Manikmaya dari Kerajaan Kendan (sekitar Cicalengka - Bandung)
    - Resi Demunawan dari Saunggalah Kuningan
    - Resi Niskala Wastu Kencana dari Galuh Kawali
    Perkembangan kerajaan Kuningan selanjutnya seakan terputus, dan baru pada 1175 masehi muncul lagi. Kuningan pada waktu itu menganut agama Hindu di bawah pimpinan Rakean Darmariksa dan merupakan daerah otonom yang masuk wilayah kerajaan Sunda yang terkenal dengan nama Pajajaran. Cirebon juga pada tahun 1389 masehi masuk kekuasaan kerajaan Pajajaran, namun pada abad ke-15 Cirebon sebagai kerajaan Islam menyatakan kemerdekaannya dari Pakuan Pajajaran.
  3. Masa Islam
    Sejarah Kuningan pada masa Islam tidak lepas dari pengaruh kesultanan Cirebon. Pada tahun 1470 masehi datang ke Cirebon seorang ulama besar agama Islam yaitu Syeh Syarif Hidayatullah putra Syarif Abdullah dan ibunya Rara Santang atau Syarifah Modaim putra Prabu Syarif Hidayatullah adalah murid Sayid Rahmat yang lebih dikenal dengan nama Sunan Ampel yang memimpin daerah ampeldenta di Surabaya. Kemudian Syeh Syarif Hidayatullah ditugaskan oleh Sunan Ampel untuk menyebarkan agama Islam di daerah Jawa Barat, dan mula-mula tiba di Cirebon yang pada waktu Kepala Pemerintahan Cirebon dipegang oleh Haji Doel Iman. Pada waktu 1479 masehi Haji Doel Iman berkenan menyerahkan pimpinan pemerintahan kepada Syeh Syarif Hidayatullah setelah menikah dengan putrinya. Karena terdorong oleh hasrat ingin menyebarkan agama Islam, pada tahun 1481 Masehi Syeh Syarif Hidayatullah berangkat ke daerah Luragung, Kuningan yang masuk wilayah Cirebon Selatan yang pada waktu itu dipimpin oleh Ki Gedeng Luragung yang bersaudara dengan Ki Gedeng Kasmaya dari Cirebon, selanjutnya Ki Gedeng Luragung memeluk agama Islam.
    Pada waktu Syeh Syarif Hidayatullah di Luragung, Kuningan, datanglah Ratu Ontin Nio istrinya dalam keadaan hamil dari negeri Cina (bergelar: Ratu Rara Sumanding) ke Luragung, Kuningan, dari Ratu Ontin Nio alias Ratu Lara Sumanding lahir seorang putra yang tampan dan gagah yang diberi nama Pangeran Kuningan. setelah dari Luragung, Kuningan, Syeh Syarif Hidayatullah dengan rombongan menuju tempat tinggal Ki Gendeng Kuningan di Winduherang, dan menitipkan Pangeran Kuningan yang masih kecil kepada Ki Gendeng Kuningan agar disusui oleh istri Ki Gendeng Kuningan, karena waktu itu Ki Gendeng Kuningan mempunyai putera yang sebaya dengan Pangeran Kuningan namanya Amung Gegetuning Ati yang oleh Syeh Syarif Hidayatullah diganti namanya menjadi Pangeran Arya Kamuning serta beliau memberikan amanat bahwa kelak dimana Pangeran Kuningan sudah dewasa akan dinobatkan menjadi Adipati Kuningan.
    Setelah Pangeran Kuningandan Pangeran Arya Kamuning tumbuh dewasa, diperkirakan tepatnya pada bulan Muharam tanggal 1 September 1498 Masehi, Pangeran Kuningan dilantik menjadi kepala pemerintahan dengan gelar Pangeran Arya Adipati Kuningan (Adipati Kuningan) dan dibantu oleh Arya Kamuning. Maka sejak itulah dinyatakan sebagai titik tolak terbentuknya pemerintahan Kuningan yang selanjutnya ditetapkan menjadi tanggal hari jadi Kuningan
    Masuknya Agama Islam ke Kuningan nampak dari munculnya tokoh-tokoh pemimpin Kuningan yang berasal atau mempunyai latar belakang agama. Sebut saja Syekh Maulana Akbar, yang akhirnya menikahkan putranya, bernama Syekh Maulana Arifin, dengan Nyai Ratu Selawati penguasa Kuningan waktu itu (putra Prabu Langlangbuana). Hal ini menandai peralihan kekuasaan dari Hindu ke Islam yang memang berjalan dengan damai melalui ikatan perkawinan. Waktu itu di Kuningan muncul pedukuhan-pedukuhan yang bermula dari pembukaan-pembukaan pondok pesantren, seperti Pesantren Sidapurna (menuju kesempurnaan), Syekh Rama Ireng (Balong Darma). Termasuk juga diantaranya pesantren Lengkong oleh Haji Hasan Maulani.


Tuh kan, udah pada tua ga sekarang sejarah kota kita Kuningan ini??? Ya, cuma sedikit nih yang saya share tapi lumayan kan buat nambah-nambah pengetahuan sejarah... Hhahahahaaa... Kalo mau tau lebih banyak, ya tinggal maen-maen ke Kuningan aja deh liat sendiri... Maen-maen ke Perpus Daerah juga... Atau tanya langsung ke saya... Insya allah, kalo saya tau ya dijawab... Kalo engga, ya wayahna deuh... Hhahahahaaa :D

Gunung Ciremai, gunung tertinggi di Jawa Barat yang ada di Kuningan... :D

Okeh, kayaknya cukup deh buat hari ini... Sekali lagi, saya ucapin buat kota kelahiran saya tercinta ni,
"Selamat Hari Jadi Kuningan ke-513... Semoga Kuningan tambah nanjeur salamina... Amin amin amin..."

Stay Calm and Keep Smile, eperibodih :D

Ini Lebaranku. Bagaimana Lebaranmu?



-----Flashback ke maleman lebaran-----


Tuiiiing!!! Ctar!!! Tas!!! Buuum!!! Kresss!!!
Tuiiiiiing!!! Pyar!!! Prang!!! Bluur!!!
Lempaaaaaar!!! Tutup hiduuuung!!! Eh, salah... Tutup telingaaaaaaa!!!
BOOOOOMMMM!!!






Lapor, sasaran utama telah dilumpuhkan... Satu unit petengan yang tengah mengudara berhasil dibakar dengan tingkat kematangan sempurna oleh peluru petasan kendali yang ditembakkan oleh Pesawat Boeing 737 yang dikemudikan oleh Letnan (udara) Akbar "Abay" Fauzi... Laporan selesai... Brrrrrrttt!!! *ceritanya suara khas Handy Talky

Wah, gila pisan ya... Pertempuran yang alot nih... Pasukan kita cuma bersenjatakan peluru-peluru petasan yang berukuran kecil, sementara musih bersenjatakan lengkap dengan pesawat petengan model terbaru plus radar lampu kelap-kelip super canggih... Tapi dengan kepercayaan diri, semangat '45, tekad, nekad, dan sedikit nyali buat nyalain sumbu petasan, pasukan musuh berhasil ditumpas... Huuuft, cape juga ya... -___-"

"Woi!!! Nyeungeut beleconna ulah tarik-tarik!!! Ieu jalma ek sare!!! (Woi!!! Nyalain petasannya jangan keras-keras!!! Ini orang mau tidur!!!)" kata sebuah suara dari kejauhan...

Eh, udahan ah maen perang-perangannya... Lemes nih, seharian puasa (alibi karena jatah puasanya ditambahin satu hari lagi sama pemerintah)... Lagian ini petasannya juga udah abis semua, terus itu tetangga udah pada ngomel... Heuheuheu... -____-a Besok kan lebaran, jadi mesti hemat tenaga juga buat besok shalat ied :D Hheheheee...

-----Balik lagi ke hari ini-----

Eh eh eh... Gimana nih lebarannya??? Pada udah semua kan kemaren??? Tenang, lebarannya ga diundur lagi koq... Jadi, sejadi-jadinya... Awas aja kalo ga jadi lagi mah!!! *siapin golok Ya, walopun sempet terjadi ketegangan (apaan noh yang tegang) dalam hal nentuin kapan hari raya Idul Fitri di Indonesia, tapi akhirnya kita semua pada lebarannan juga kan :D Hhahahahaaaa... Hayoooo... Siapa nih yang puasanya pas Ramadhan kemaren poool selama sebulan, ngacung!!! *hening* Beuh, kagak ada yang ngerespon sih... Woi, bangun woooi!!! Heuuuuh... Udah lebaran, tapi tidurnya masih ada aja (ya iyalah, namanya orang butuh tidur)... Kemaren pas maleman lebarannya sih, maenan petasan sampe jam berapa coba??? Nah, sekarangnya pas idul fitri jadinya tidur mulu kan?! *nasehatin diri sendiri
 Mendingan juga kita pada takbiran yu... Ramein mesjid... Ramein hari lebaran  :D

اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ اَللهُ اَكْبَرُ لاَاِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ اَكْبَرْ اللهُ اَكْبَرْ وَِللهِ الحَمْدُ

"Allah Maha Besar  Allah Maha Besar Allah Maha Besar. Tiada Tuhan selain Allah, dan Allah Maha Besar. Allah Maha Besar dan bagi Allah segala pujian."

Oiya, sebelum lupa nih saya mau ngucapin "Met Idul Fitri 1432 H. Maaf lahir bathin ya :D" Hhahahaaaa... Cieeeeh yang udah lebarannan... Bagi ketupat sayurnya dong, walopun udah ada yang basi... Hheuheuheu :o
Di atas saya udah kasih mukaddimah perang petasan 'ala keluarga saya di maleman lebaran, udah tradisi :D Ya emang sih ini bukan salah satu tradisi yang patut ditiru, bahaya mameeeen... Pada liat di TiVi kan, banyak yang jadi korban petasan sampe-sampe ada yang meninggal... Jadi, don't try yang kami lakukan di manapun anda berada... Bahaya!!!

Ngomong-ngomong soal tradisi lebaran, tiap daerah pasti punya kebiasaannya masing-masing... Tapi sebenernya mah da sama-sama aja intinya mah, menyemarakkan hari nan fitri ini *cieeeh, bahasanya Salah satunya ya kayak yang keluarga saya lakuin pas maleman lebaran, maen petasan... Hhahahahaaaa... Di daerah lain jug ada koq, malah lebih gede-gedean lagi... Ada juga yang pas malem lebarannya ngadain pawai, arak-arakan sambil ngumandangin takbir ngagungin asma Allah :D Hmmm... Selalu rindu sama suasana-suasana kayak gin euy... Serasa pengen terus kayak gitu... Heuheuheu... :3

Lebaran, kalo dalam filosofi orang Jawa (saya juga keturunan Jawa-Sunda) ngandung 4 artian lain... Empat artian (tindakan) ini disimbolin sama yang namanya "ketupat" yang dalam bahasa Jawa disebut "Kupat" yang katanya karonim dari "Laku Papat" (4 tindakan)... Apa aja sih 4 tindakan yang dimaksudin sebagai filosofi Lebaran 'ala wong Jowo???

Ketupat Lebaran

Yang pertama, Lebaran... Lebaran itu asalnya dari kata lebar yang artinya selesai... Maksudnya, lebaran itu sebagai tanda selesainya kita ngejalanin ibadah puasa selama 1 bulan penuh... Yang kedua, Luberan... Artinya melimpah... Ini sebagai simbol dari ibadah zakat yang kita laksanain pas bulan Ramadhan... Simbol ngasihin sebagian harta kita ke orang-orang yang emang berhak nerimanya... Yang ketiga, Leburan... Maksudnya melebur dosa... Dosa sama Allah, plus dosa sesama manusia... Tindakan ini diwujudin sama acara maaf-maafan yang jadi tradisi wajib pas lebaran... Silaturahim, masbro-mbabro... Nah kalo yang terakhir, yang keempat, Laburan... Labur itu artinya kapur... Maksudnya momentum lebaran ini kita jadiin sebagai cara kita buat nyuciin diri kita lagi, lahir dan bathin... (diubah-ubah sedikit dari sini)

Wuih... ternyata lebaran itu gacuma sekadar pake baju baru, makan ketupat, atau sejenisnya, tapi lebih dari itu ya... Tradisi-tradisinya juga sarat sama makna... Gacuma dilaksanain gitu aja, tapi ada pesan-pesan tersirat yang bisa kita ambil dari tradisi-tradisi lebaran di daerah kita :D

Ganti topik dikit ah... Yah, lebaran kemaren emang cukup berkesan nih sodara-sodara buat saya... Walopun kesannya ketangkep biasa-biasa aja, tapi lumayan deh... :3 Pas kemaren saya berhasil ngeabadiin momen-momen indah dari mulai pasca shalat Ied sampe ke acara silaturahim sesama keluarga... Cekidot!!!

Sebelum nyekar, mari kita narsis terlebih dahulu... Hhahaha :D

Kuburan udah lebih rame daripada pasar -_-"

Dimanapun tempatnya, Maaf-maafan mah jalan terus... ^^d

Ini adek saya yang lagi narsis di deket mobil orang... --"

Selesai nyekar, time to ngumpul-ngumpul bareng keluarga... Eh, itu castangle jangan diabisin!!!

Yuk, godain si kecil Cha-cha :p

Hhahahaaaaa... Naris pas lebaran itu gaada yang larang kan??? Jadi sebanyak mungkin abadiin momen-momen indah itu, gacuma pas lebaran... Hhahahahahaaaa...

Udahan dulu ya, mau foto-foto lagi nih ceritanya... Thanks before and after... Selamat idul fitri, dan selamat liburan :D

Stay calm, and Keep Smile, eperibodih :D