Kamis, 03 Maret 2011

Pelajaran tentang Cinta

Pernah ikut kegiatan Rohaniawan Islam a.k.a Rohis kan?



Dulu, berkisar antara tahun 2005/2006, atau lebih sederhana lagi pas saya baru aja masuk di kelas baru jenjang Sekolah Menengah Pertama (...ceilah, nyebut SMP aja susah banget ya...). Itu kali pertama saya dikenalin sama yang namanya Rohis tadi (...Rohis anak siapa sih?...). Ya, tahu sendiri kan Rohis? Kegiatan keagamaan yang diselenggarain di sekolah-sekolah sebagai bagian Ekstrakurikuler (...dan biasanya amat sangat diwajibkan...). Waktu itu, Rohis di SMP saya di-hold tepat selepas pulang sekolah tiap hari Kamis, biasanya sih sekitaran jam setengah 3 gitu deh (...pulang waktu itu jam setengah 2...). Dan satu hal yang perlu diketahui. saking wajibnya kegiatan Rohis ini (...huah, ampe nyebrot saking semangatnya...), itu 2 biji pintu gerbang yang jadi dua-duanya akses keluar langsung dikunci terus dijaga sama beberapa anak yang mengatasnamakan diri mereka seksi keamanan OSIS (...padahal tampangnya pada imut-imut gitu...). So pastinya, ga boleh ada sepotong anak pun yang bisa melenggang bebas keluar sekolah gitu aja, kecuali emang ada hal-hal yang ngedesek (...misal : jenguk kucing tetangga lahiran...).

Hari pertama Rohis, jelas hari Kamis ya. Biasa lah, namanya hari pertama pasti paling penuh. Ga ada satu pun anak yang bolos, semua setia nangkring di aula, lesehan di karpet ijo cuma demi nilai PAI yang bagus di rapor entar (...padahal tanpa ikutan rohis juga nilai saya mah udah bagus <<< adigung...). Ga terlalu panas sih, soalnya udah agak sorean terus juga aula di SMP saya itu unik. Kalo aula-aula di sekolah lain itu dibiarin kebuka, biar bisa liat langit. Nah, aula di SMP saya mah ada atapnya. Jadi ga usah cape-cape bawa payung cuma buat neduh kalo upacara bendera kepanasan (...saking teduhnya, pas upacara bendera naek juga gakeliatan...).

Ya udah lah, kelamaan belibet. Langsung aja to the point (...deuh, bahasanya...).
Sekitaran jam setengah 3, kegiatan Rohis hari pertama dimulai. Tapi ada yang salah nih. Kayaknya sih gara-gara OSIS-nya belum konfirmasi ma guru agamanya kalo mau ada Rohis hari itu, jadi deh ga ada yang bisa ngisi acaranya (...maklum, gurunya pada sibuk...). Nah, imbasnya acara Rohis molor ampe jam 3an. Sebelum nyaris pada bubar gara-gara ga ada yang ngisi acara, akhirnya 2 teteh-teteh dari Rohis dateng tuh, nenangin suasana. Ceritanya, mereka yang mau ngambil alih ngisi acara.

Yang pertama, namanya Teh'Sesil terus yang satu lagi namanya Teh'Evi (...pas SMA, tetep juga jadi kakak kelas saya, ga bosen apa?...).
Dan saudara-saudara, tahukah anda apa yang mereka bahas dalam acara Rohis tanggung itu?
Dua teteh itu ngebahas soal "Pacaran dalam Islam". Biasalah, namanya juga remaja-remaja yang baru puber, anak-anak pada kegirangan kalo bahas soal-soal begituan (...saya mah biasa aja tuh...). Nah, tau sendiri kan kalo dalam Islam itu pacaran dilarang alias Haram. Pada kecewa, deh semuanya (...saya ketawa puas dalam hati...).
Emang bener, kan? Di Islam itu yang ada namanya Ta'aruf (...sering sebagai kedok, orang lagi pacaran alesannaya lagi Ta'aruf...). Perdebatan mengalir nih, antara teteh-teteh yang di depan ngelawan seabrek murid baru yang nyerangnya keroyokan. Akhirnya, perdebatan sengit itu berkesudahan 0-0 alias seri, soalnya ga ada yang mau ngalah. buat nyairin suasana, teteh-teteh Rohis ni ganti topik. Dari soal pacaran ke sejarah Rohis di SMP saya. Eh iya, sebelumnya kita diajarin nyanyi dulu loh. Judul lagunya itu, KRS (Kehidupan Remaja Sekarang) gatau siapa yang populerin.
Liriknya kurang lebih kayak gini:

Everything you do...
Don't forget that's Allah is above...
Everytime you want to pray...
Let's Allah, guide your way...

Kehidupan Remaja...
S'lalu penuh dengan problema...
Hidup yang s'lalu kian mendera...
Kadang nikmat dan juga bikin kita lupa daratan...

Heya... Wa a heya a a...
Nanana nanana... Nanana nanana...

Yang kayak gitulah pokoknya mah... Saya mah langsung hapal sehari itu juga itu lagu. Maklum, kakak saya kan alumni, jadi sering banget ngedendangin lagu itu di rumah (...tiap tahun lagunya itu-itu aja...)

Oh, iya ada satu lagi yang paling ngebekas dari kegiatan Rohis hari pertama ini. Ada kata-kata yang sampai sekarang masih saya ingat. Kalo ga salah, ini motto atau apa gitu dari Rohis sekolah saya. Keren loh kata-katanya, walaupun agak belibet.

Gini Kata-katanya:


"Aku mencintaimu karena Allah. Dan mudah-mudahan, Allah mencintaiku. Karena aku mencintaimu, karena-Nya"...

Ajib, kan?
Ya iyalah, tu kata-kata yang muter-muter masih ada nih di memori. Ga ilang-ilang. Soalnya bermakna banget.
Nah, kesimpulan dari kisah ini (...ceilah, kisah?...), renungin tuh kata-kata yang barusan. Kalo kata seseorang mah, itu adalah kebenaran cinta yang hakiki. Gimana, ngerti?
Kalo belum, berarti sama. Saya juga belum ngerti.
Ya sudahlah, nanti juga bakal ngalamin sendiri. Dan itu sepenggal cerita dari kegiatan Rohis hari pertama waktu SMP. Acaranya sih ga spesial-spesial amat, tapi pelajaran yang bisa diambilnya dong. Keren!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar